-12 : singkat

Ah… sudah lama ya, aku tidak pernah nge-post di sini. Terakhir yang Q&A jilbaban itu, hehe. Maklum, sudah kelas 12.

Kelas 12 itu…

Semester 1

Pada masa awal ini, badgeku berubah menjadi hijau. Kelasku berpindah menjadi dekat pohon nangka, dan… dekat toilet. Sehingga hasrat untuk narsis di depan kaca dan┬ámerapikan jilbab tersalurkan dengan baik. Dan, kelasnya tidak se-mencil kelas 11-4 lalu.

Kami juga memiliki adik-adik kelas baru, yaitu Smalane 2018. Seperti aku dulu pada waktu kelas 10, mereka juga tertarik untuk mengikuti kegiatan di Smala, seperti berbagai SS dan kepanitiaan yang ada. Aku mulai mengenal sedikit anak… dari sekian banyak jumlah mereka. Baik melalui SS maupun yang lain.

Pelajaran pun mulai sangat… padat. Aku harus berpacu.

 

bersambung

Q&A Berjilbab

Q&A berjilbab versi Bahasa Jawa

Saat ini, banyak Q&A berhijab dalam berbagai bahasa. Kali ini, aku ingin menyajikan Q&A berhijab dalam Bahasa Jawa. Mengapa?

– Sebagai orang Surabaya (walau bukan asli Surabaya, sih) Bahasa Jawa (khususnya logat Suroboyoan) begitu akrab di telinga.
– Kata-katanya “nendang”.
– Sebagai sarana dakwah.
– Belum banyak di-post (tidak sebanyak yang versi Bahasa Indonesia, maksudku).
– Belajar bahasa daerah sendiri.

Sebetulnya masih banyak lagi alasannya, hehe.

Tak usah banyak bicara, mulai saja ya.

Wes gausah kakean omong, takok ae!

1. Sok sokan! Pencitraan! Sek pencilakan ae tek gaya nganggo jilbab barang!
– yo penak sok sokan se timbangane aurate mbukak, haha!

Sok sokan kau! Pencitraan! Masih banyak tingkah saja sudah mau gaya memakai jilbab!

Ya enak sok-sokan lah, daripada auratnya terbuka, haha!

2. Kon jilbaban dadi koyok guru ngaji, padahal ngajimu sek grotal gratul!
– Aamiin wes ngajiku iso lancar jaya wazwez koyok bu guru ngaji. Timbang kon ngelok ngelokno aku, ayo ngaji bareng wes.

2. Kau berjilbab mirip guru ngaji, padahal ngajimu masih belum lancar!
Aamiin semoga ngajiku lancar seperti guru ngaji. Daripada kau mengejekku, ayo ngaji bersama.

3. Kon iku kate nang ndi seh? Ngono iku klambi qosidahan guduk klambi mlaku mlaku! Awak dewe iki kate nang mal lo! Gak isin mbek wong kono seng klambine gaya gaya?
– Allah ndelok kon iku gak pas pengajian tok mbak! La lapo isin? Aku gak mudoh kok, haha.

3. Kau itu hendak ke mana? Baju seperti itu adalah baju untuk qasidah, bukan baju jalan-jalan! Kita ini hendak ke mal! Tak malukah kau dengan orang-orang di sana yang pakaiannya gaya-gaya?
Allah melihatmu tidak hanya di pengajian! Mengapa malu? Saya tidak telanjang kok.

4. Hawane panas ngono kon sek betah ae jilbaban?
– Yo betah lah. Jilbab iku nggawe ndasku adem soale gak kenek panas langsung! Aku takok yo nang kon, panas ndi seh suroboyo ambek neroko?

4. Hawanya panas begini kau masih betah saja berjilbab?
Ya betah lah. Jilbab membuat kepalaku dingin karena tidak terkena panas langsung! Aku bertanya padamu, panas mana sih Surabaya dibandingkan neraka?

5. Jilbaban iku nggarai gusiken tumoen lo hiii…
– Sopo sing ngomong? Nek ancen ono sing koyok ngono, seng kudu dibenerno iku carane ngramut rambute guduk nyalahno jilbabe! Misale yo, mari sampoan yo ojo langsung diukep ndase!

5. Berjilbab itu menyebabkan rambut berketombe dan berkutu lo, hi…
Siapa yang bilang? Bila memang ada yang seperti itu, yang harus diperbaiki adalah caranya merawat rambut, bukan menyalahkan jilbab! Semisal, bila kau baru saja habis menyampoi rambutmu, jangan langsung kau tutup kepalamu!

6. Gak rempong a jilbab dowo dowo?
– Yo gak rempong la boz! Betewe, rempong ndi mbek kudu ngemodel rambute sampek modal madul? Rempong ndi ambek mek-apan? Rempong ndi ambek milih klambi seng “kurang kain”?

6. Tak repotkah berjilbab panjang-panjang?
Ya tentu saja tidak repot. Ngomong-ngomong, repot mana bila dibandingkan harus menata rambutmu hingga tidak karuan? Repot mana bila dibandingkan dengan ber-make-up? Repot mana bila dibandingkan dengan memilih baju yang kurang kain?

7. Sopo lanang seng gelem mbek kon nek kon jilbaban? Wes raimu yo pas pasan ngono.
– Santai.. ono lah, lanang seng sholeh Aamiin

7. Siapa lelaki yang mau denganmu bila kau berjilbab? Mukamu pas-pasan.
Santai… tentu saja ada, lelaki yang shalih, Aamiin.

8. Kon lo ayuan gak jilbaban, nek gak jilbaban kon ayu koyok yuyu (?)
– Alhamdulillah, saiki ayuku tak simpen, tak jogo, timbangane ditontok karo wong sing gak-gak. Ben bojoku ae sing nontok ngkok!

8. Kau lebih cantik bila tak berjilbab, bila tak berhijab kau secantik kepiting (?)
Alhamdulillah, sekarang cantikku kusimpan dan kujaga daripada ditonton lelaki yang tidak-tidak. Biarlah suamiku saja yang melihat nanti!
(PS : Ya aku nggak mau kalau kamu bilang cantik… tapi disamain sama kepiting. Jilbaban aja, enak, lebih cantik dari kepiting)

9. La terus yaopo ambek kegiatanmu (seng elek) seng sakdurunge?
– Aku wes mantep ninggalno kegiatanku (seng elek) seng sadurunge, pengen luwih taat nang Allah wez. Kan sek akeh kegiatan liane seng luwih manfaat, luwih nyidekno awakku nang Allah. Koyok baksos, ngajar arek cilik, sek akeh kan?

9. Lalu bagaimana dengan kegiatanmu (yang negatif) yang sebelumnya?
Aku sudah mantap meninggalkannya, ingin lebih taat pada Allah. Kan masih banyak kegiatan yang lebih bermanfaat dan mendekatkan diriku pada Allah, seperti baksos, mengajar anak-anak, masih banyak kan?

10. Nek aku jilbaban yaopo mbek klambiku seng sadurunge? Mosok diguwak?
– Yo gak diguwak sisan. Isok seh dienggo, tapi nang omah ae. Nek gak pingin nganggo, yo museumno ta dedelen kanggo gawe kerajinan (taplak, tas, …)

Kalau aku berjilbab bagaimana dengan pakaianku yang sebelumnya? Masa dibuang?
Ya nggak dibuang juga. Boleh sih dipakai, tapi di rumah saja. Kalai nggak ingin make, ya museumkan atau uraikan/ubah jadi kain lagi menjadi kerajinan (misalnya taplak, tas, dll)

11. Kon jilbaban? Gak iso mesoh mesoh maneh lakan. Biasane ae, kon titik titik ngomong ****, ******, ***, ****** sampek tau kepek guru (yo intine kata kata mesoh lah)
– Yo enak to. Mesoh mesoh iku diganti ambek dzikir, enak to luwih ngademno ati. Dungakno wes aku gak mesoan meneh Aamiin

Kau berjilbab? Nggak bisa mengumpat lagi dong? Biasanya aja, dikit-dikit ngomong kata-kata kotor.
Ya enak kan. Kata-kata kotor itu diganti dengan zikir, enak kan, lebih menenteramkan hati. Doakan aku tidak lagi gemar mengumpat, Aamiin.

12. Berarti kon nek jilbaban gaisok bebas lakan?
– Timbangane bebas bablas, mending dijogo ae wes. Sopo sing kate njogo awake nek guduk Allah lan awakmu dewe?

Berarti kalau kamu berjilbab nggak bisa bebas lakan?
Daripada kebebasan yang keterlaluan, lebih baik dijaga. Siapa yang mau menjaga diri kita selain Allah dan dirimu sendiri?

13. Kon jilbaban pengen putih yo? Lalapo! Wong awakmu wes uireng ngono!
– Dungakno tambah putih wes haha. Gak awake tok seng putih, tapi atine yo iyo.

Kamu berjilbab ingin putih ya? Ngapain! Kamunya udah hitam gitu!
Doakan tambah putih, haha. Nggak cuma badannya, tapi hatinya jugak.

14. Tuku jilbab iku ngentek ngentekno duwike wongtuo ae!
– Lah tuku rok mini karo katok gemes, makeup, lalala iku opo gak gawe tekor a? Jilbab leh mok seketewu, oleh seng apik sisan.

Beli jilbab itu menghabiskan uang orang tua saja!
Lah membeli rok mini dan celana pendek, makeup, lalala itu apa nggak mbuat tekor? Jilbab lo harganya 50 ribu, dapat yang bagus pula.

17. Gak trendi lakan, haha!
– kon iki nurut Allah ta nurut trend seh? Wong sing nyiptakno awak awak iki Allah!
Nggak trendi lakan, haha!
Kamu ini nurut Allah atau trend? Yang menciptakan kamu itu Allah!

18. Gumbulanmu gak ono sing jilbaban ngono! O iyo, timbangane copat copot gausah jilbaban ae
Dungakno konco koncoku ndang jilbaban. Iyo seh biyen aku tau copat copot, tapi saiki Alhamdulilah wes gak. Oyo kanggo konco koncoku seng sek copat copot, ndang dinggo terus yo. Nek dilokno ‘gausah jilbaban ae’ gak usah loro ati. Yo buktekno!

Teman-temanmu nggak ada yang jilbaban gitu! Oya daripada lepas pasang nggak usah jilbaban aja!

Doakan teman-temanku segera berjilbab. Ya sih, dulu aku pernah lepas pasang, tapi sekarang alhamdulillah pakai terus.
Oh ya, buat teman temanku yang masih lepas pasang, segera dipakai terus ya! Kalau diejek nggak usah sakit hati, ya buktikan!

19. Aku pingin jilbaban sakjane, tapi gakoleh wongtuwa, sek cilik jare…
– Awak iki wes balig. Wes gede. Dosa wes ditanggung dewe. Jelasno nang wong tuwamu jilbaban iku kewajiban seko Allah, guduk tradisi ta trend.

Aku ingin jilbaban sebetulnya, tapi nggak boleh ortu, masih kecil katanya…
Kita ini sudah balig, sudah besar. Dosa sudah ditanggung sendiri. Jelaskan pada ortumu kalau jilbab adalah kewajiban dari Allah, bukan tradisi atau trend.

20. Aku pengen tuku jilbab… tapi gaeroh nggone ndi…
– Wes tancap gas ae nggelek toko jilbab iku easy. Nek Suroboyo onok royal, dtc, itc, tp, rabbani, sek akeh maneh.

Aku pingin beli jilbab, tapi nggak tau di mana tempatnya…

Sudah, tancap gas saja! Mencari toko jilbab itu mudah. Di Surabaya ada royal, dtc, itc, tp, rabbani, dan masih banyak lagi.

Sebetulnya masih banyak sih, tapi cukup 20 dulu saja agar ringkas.

Oh iya, untuk yang misuh-misuh itu sengaja aku sensor semua, agar tidak ditiru, hehe.
Selamat menikmati saja, hehe.

Kata-kata:

Kon : kamu
Awak : kita

1. Pencilakan : banyak polah, cawak.
2. Grotal-gratul : tidak lancar, terbata-bata.
3. Gusiken : berketombe.
4. Tumoen : berkutu rambut.
5. Diukep : ditutup.
6. Rempong : repot, ribet.
7. Modal-madul : tidak karuan.
8. Gumbulan : perkumpulan, kelompok.
9. Meso, misuh : mengumpat, berkata kotor.

Terimakasih pada Allah SWT. Karena tanpa izinNya, tulisan ini tidak akan tercipta.

Terimakasih juga untuk Sandy, teman sebangkuku, yang sudah memberi saran dan koreksi untuk tulisan ini.

Terimakasih juga untuk buku-buku tentang berhijab.

Perlukah?

Tak perlu menjelaskan diriku kepada siapapun. Karena orang yang menyukaimu tak peduli akan itu dan orang yang membencimu tidak akan percaya itu.

-Ali bin Abi Thalib

Terkadang, diri ini ingin menunjukkan siapa sebenarnya aku. Dan terkadang itu berujung rasa yang berlebihan bahkan kata-kata yang tidak seharusnya diucapkan, dan tindakan yang tidak sepantasnya dilakukan.

Semisal saja, ingin terlihat cantik namun mengenakan pakaian yang tidak sepantasnya, dengan alasan “Loh, kan biar tampak seksi!”, tapi mungkin hanya dua jenis jawaban yang ia dapat. HANYA JAWABAN.

Oh, waow, dll

ATAU

Yek nggilani, pengen pamer a?, dll

Rugi kan? Hanya jawaban. Dosa pula, karena sudah memamerkan aurat.

Ya sudah, biarlah mereka menyadari sendiri nantinya. Cukup tunjukkan dirimu seperlunya saja, dan tidak terkesan membanggakan diri.

Nabilla Eda / Aquaforager, 2015

Sekali, untuk tanpa

image

Catatan : Ini (mungkin) fiksi. Dan bisa saja terjadi.

Maafkan aku.

Suatu ketika dirimu melakukan sesuatu yang sedikit menyimpang.
Nama juga manusia, kau manusia, akupun.

Ketika itu, aku menghadap padamu dengan muka padam. Mata yang terbelalak. Dan suara yang menggelegar bak petir.

“Jangan seperti ini lagi!”

Seketika rautmu berubah lesu. Kau seperti melihat api berkobar.

Dalam hati ini terisak, mengapa?

“Aku hanya begini… mengapa kau langsung begitu padaku?”, ujar hatimu.

Hujan bersambut dari dirimu. Siapakah sang langit? Wajah. Dan, siapakah sang awan? Mata.

Dan perlahan, hujan itu mereda.

Bayang bersambut dari dirimu. Siapakah bayang? Apa yang selama ini pernah dirimu lakukan.

Perlahan, kau mengerti. Mengapa aku begitu padam saat itu.

Sekali kepadaman untuk TANPA kepadaman. Sekali gelegar untuk TANPA gelegar yang akan merusak gendang telingamu nanti.

Sekali saja. Aku tak ingin melihat berkali-kali kau merasakan gelegar, kepadaman dan belalak mata orang lain.

Sekali. Cukup!


Pikirlah saja dulu, hingga tiada ragu (meminjam kalimat dari lirik lagu HiVi / Siapkah Kau ‘Tuk Jatuh Cinta lagi, hehe).

Idul Fitri

Aku, Nabilla Eda, seorang pencari makanan dan minuman juga pemilik dari blog nabillaeda.wordpress.com dan nabils29.wordpress.com mengucapkan…

Selamat hari raya Idul Fitri 1436!
Mohon maaf lahir dan batin!

Maaf ya jika ada salah. Maaf jika postinganku di nabillaeda, nabils29, atau akun-akun lainnya menyakiti hati kalian.

Selamat mudik bagi yang mudik, tetap hati-hati di jalan. Selamat selalu.

PS : Sebenarnya post ini kopas dari blogku yang satunya (nabils29) tapi tidak apa-apa sih, pemiliknya kan sama, haha. NGELES DA!

Oh ya, selamat datang kembali di blog nabillaeda. Besok Agustus nabillaeda akan berulang tahun yang ke-6 dan nabils29 sudah lewat ulang tahunnya. Juni lalu nabils29 berulang tahun yang ke-4.

BAPER.

Ya sudah, mohon maaf lahir dan batin lah..

image

Open Again

Sudah lama blog ini ditinggalkan, tepatnya sejak aku hendak naik ke kelas 2 SMP. Sekarang aku sudah mau kelas 3 SMA.

Pertamanya, aku pikir aku akan memuseumkan blog ini untuk jangka waktu yang tak ditentukan. Namun, aku tergerak lagi untuk memakai blog ini. Mengapa?

1. Punya blog dua, eman-eman kan?

Iya sih, selama ini aku sudah lebih aktif di blogku yang satunya (nabils29), tapi aku tetap punya dua blog. Eman kan kalau satunya nggak dipakai?

2. Rindu ngepost di nabillaeda

Aku rindu saat-saat pertama kali memiliki blog, membuat blog nabillaeda di warnet, ngepost dengan tulisan yang amburadul a la anak kelas 6 SD (aku membuat blog nabillaeda pada saat kelas 6 SD), masih comot gambar dari sana-sini (maklum nggak bisa edit foto blas), masih piyik-piyik, haha.
Saat aku sudah ngepost di nabils29, tulisannya sudah lebih tertata rapi, hehe.

3. Pembagian ranah

Mungkin nanti, nabils29 adalah blog yang untuk sharing-sharing, dan nabillaeda adalah jurnal pribadi (?) Mengapa? Karena nabillaeda adalah nama asli (?)

4. Bersyukur dengan nama asli

Pada mulanya, aku merasa namaku (nabillaeda) pasaran dan sulit diketik, sehingga aku mengganti dengan nama nabils29-, namun setelah aku cari nama yang sama dengan diriku (di internet) tidak banyak sepertinya, bersyukur punya nama nabillaeda, -eda nya yang mungkin membuat tidak pasaran, hehe. Senang lah dengan nama yang orang tua beri.

Selamat datang kembali Nabilla Eda, di blog pertamamu, nabillaeda. Selamat datang kembali juga pengunjung ­čÖé

Anak Kota ke Desa/Terima Kasih Desa (Poetry Edition a.k.a Part I)

Di kota
Semua serba ada
Ke mana-mana mudah
Semua tampak di mata….

Kaos mahal khas jagoanmu
Tampak di depan matamu
Jika ada uang boleh kau beli
Dan akhirnya kau memiliki

Jika ingin mengisi perutmu yang keroncongan
Engkau hanya jalani sedikit pelancongan
Tak payah cari dan sembelih hewan
Tinggal pesan dan siap makan

Jika ingin berangkat atau pulang dari mana – eh di mana,
Angkutan kota siap mengantar, berseliweran di jalan-jalan,
Angkutan pribadi juga siap menanti, supir pribadi pun,
Tak payah berjalan kaki hingga lelah dan lemas

Jika supir telat mengantar atau menjemputmu, hati ini rasanya dongkol sekali,
Pita suara yang ada di pangkal tenggorokan ini mulai bergetar, dan ingin berteriak dan suarakan apa yang ada di hati,
Kaki ini rasanya ingin istirahat sejenak, ingin duduk, tunggu supir yang lama ini,
Mata ini rasanya bosan lihat sekeliling yang mulai sepi dan sunyi,

Atau jika kamu menunggang angkutan umum
Jika angkutan umum tak kunjung terlihat batang hidung,
Kaki ini ingin mengertak trotoar yang di bawahku,
Dan mulut ini tak segan-segan teriakkan kata-kata kekesalan

Namun tiba-tiba,
Sebuah rencana yang tak dikau kehendaki
Di secarik kertas yang berisi (Anda ke desa!)
Otak ini bayangkan, rasanya di desa, hati ini ingin tolak tapi tak bisa,

Dan pada esok hari yang pagi,
Rencana yang tak dikehendaki dimulai,
Sepanjang jalan kau hanya melihat ‘indahnya’ sawah dan ladang,
Yang buat matamu lelah

Dan parahnya lagi, hanya diantarkan hingga ke depan desa,
Tas yang berat ini kau jinjing seorang diri,
Lewati jalan setapak sempit sekali,
Lihat pandang sana-sini hanya nampak rerumputan yang usik hati,

Lepas itu tak pula engkau boleh bersantai,
Naik perahu yang lamban ini,
Sepanjang jalan hanya tertampak tanaman yang hijau sekali,
Rasa awak ingin istirahat sejenak saja

Betapa di desa, untuk mandi, tak semua tersedia seperti di kota
Tanpa shower yang melangit di atasmu
Ingin air yang hangat harus masak dulu
Bukan tinggal tekan tombol ini itu

Bermain pun, tiada canggih pun (kalau pun ada jarang)
Sebatang kapur dan batu menjadi bekalmu
Lukis lapangan pun butuh waktu
Kau pun harus genggam batu (olala!)

Apa yang ada di sekitar
Mesti dimanfaatkan benar-benar
Di mana ada secelah kesempatan
Peluang untung pun menunggu

Oh betapa, kau dan aku mendapat pelajaran
Hidup ini tak selamanya mudah
Dan harta tak selamanya
Bisa buat diri kita bahagia

Ternyata kita sadari
Betapa kerasnya hidup ini
Dan ‘ku belajar dari sini
Agar ‘ku bisa mengerti…

TAMAT!!

Syair ini saya buat setelah melihat suatu acara di layar kaca, kamu mungkin akan tahu apa acara itu..
Semoga kita bisa mengerti hidup ini, bahwa hidup adalah perjuangan alias life is hassle!